Copyright © 2010-2013
Senin, 10 Desember 2018

Dimas Ario's Favorite Songs of 2018 Part 1: Mungkin Terlewat

Pada list tahunan untuk 2018 ini saya akan menyortir lagu-lagu favorit ke dalam beberapa playlist dengan tema yang berbeda. Ini adalah seri pertama dari Dimas Ario's Favorite Songs of 2018.



Setiap minggu ada puluhan ribu lagu baru yang dirilis dan tersedia pada berbagai layanan music streaming. Dari puluhan ribu itu mungkin hanya sekitar 10% yang tersedia untuk diakses pada halaman utama dari layanan musik atau masuk dalam beberapa playlist populer yang memiliki jumlah pengikut ratusan ribu orang. Sisanya, tertimbun di hutan algoritma sehingga kemungkinannya semakin kecil untuk lagunya mudah untuk diakses para pendengar non penggemar.

Lagu-lagu pada playlist ini kurang lebih mengalami situasi yang seperti itu. Rata-rata angka putarnya kurang dari 1000. Di antaranya memang banyak pendatang baru namun ada juga musisi yang namanya sudah cukup bergaung namun karya terbarunya tidak cukup banyak meraih telinga banyak orang. Walaupun begitu, beberapa lagu ini pada playlist ini ada juga yang bisa mencapai jumlah putar hingga puluhan ribu walaupun tidak tersedia pada halaman utama atau playlist populer kurasi tim editorial. Kalau kasus seperti itu berarti militansi para penggemarnya patut diacungi jempol.





Senin, 26 November 2018

Nirdeteksi: Kabar Burung

Jatuh cinta pada pendengaran pertama. Itu yang saya alami dengan sebuah band dari Timur Jakarta bernama Kabar Burung saat menyaksikan mereka tampil di Kios Ojo Keos malam minggu kemarin. Dari intro lagu pertama yang dibawakan secara Acapella sudah langsung membuat saya terkesima. Hati saya memang kerap lumer jika mendapat suguhan lagu-lagu melodius terlebih dengan harmonisasi vokal yang indah.
Rabu, 14 November 2018

Nostalgic Summer of an Escapist Dream Part II

Tahun 2010 saat lagi gemar mendengarkan musik-musik chillwave/glo-fi/hypnagogic pop, saya membuat mix bertajuk Nostalgic Summer of an Escapist Dream, berisi lagu-lagu sejenis yang dulu dibuat dalam format MP3 yang bisa diunduh di blog.

8 tahun setelah itu, di saat saya sedang meneruskan kegemaran terhadap musik-musik Jepang 70an-80an yang sudah dimulai sejak 3 tahun lalu, saya menyadari ada beberapa kesamaan kata kunci (nostalgia, musim panas, pantai, dll) antara musik-musik chillwave tersebut dengan beberapa rilisan dari para musisi Jepang yang pada era akhir 70an dan di awal 80an mulai bermain-main dengan perangkat Synthesizer. Kata-kata kunci yang sama pada 2 tahun terakhir juga mulai banyak digunakan oleh para musisi dengan label Vaporwave yang kerap menggunakan musik-musik pop Jepang era 80an sebagai sampling sekaligus mengenalkannya ke dunia barat berkat algoritma YouTube.

Karena kesamaan itulah, sekarang ini saya kembali membuat mix yang tanpa sengaja jadi seperti kelanjutan dari mix yang saya buat di tahun 2010 tersebut. Jika mix 2010 terdiri dari lagu-lagu rilisan terbaru saat itu, pada mix 2018 ini menampilkan musik-musik dari era akhir 70an hingga 80an dari musisi Jepang dan juga musisi luar Jepang yang berkarir dan populer di Jepang. Masih dihiasi dengan suara debur ombak yang sugestif, semoga mix ini bisa jadi soundtrack yang selaras untuk beraktivitas di pesisir atau paling nggak soundtrack di kala mendung seperti hari-hari belakangan ini.

Kamis, 01 November 2018

Menonton Konser Paul McCartney

Salah satu wish list konser yang harus ditonton di hidup ini, semalam sudah dicentang dengan menghadiri konser Paul McCartney di Tokyo Dome, Jepang. Bersyukur sekali masih bisa dapat tiket konser Paul McCartney walau belinya terhitung dadakan.






Awalnya istri saya bermaksud ingin memberi kejutan dengan diam-diam membeli tiket konser Paul McCartney. Tapi karena ia tidak punya kartu kredit dan pembayaran dengan kartu debitnya ternyata tidak berhasil dilakukan, akhirnya ia membatalkan rencana kejutan dengan memberitahu saya soal konser Paul McCartney di Jepang ini. Tanpa pikir panjang saya langsung menyambut rencana tersebut. Karena harapan McCartney mampir ke Asia Tenggara masih tipis jadi menontonnya di Jepang merupakan keputusan yang tepat untuk saat ini.

Sepertinya Jepang merupakan satu-satunya negara Asia favoritnya. Ia sudah mengunjungi Jepang beberapa kali, dari zaman The Beatles, Wings hingga karir solonya. Bahkan ia pernah menghabiskan 9 hari di penjara Jepang karena tertangkap membawa mariyuana. 

Di beberapa kesempatan pada konser semalam, McCartney selalu menyapa penggemarnya dalam bahasa Jepang yang tentunya disambut meriah. Bahkan pada layar video yang ada di samping kanan dan kiri panggung ada terjemahan dalam bahasa Jepang setiap kali McCartney berbicara. Beberapa kali ia bertanya ke penonton apakah terjemahan sudah berjalan dengan baik atau belum.


Rabu, 10 Oktober 2018

Dewa 19 Reunion di Synchronize Festival 2018

Pada saat Synchronize Festival mengumumkan Dewa 19 featuring Ari Lasso dan Once Mekel menjadi salah satu lineup, saya sangat antusias. Soalnya formasi reuni Dewa yang kerap tampil di berbagai acara selama kurang lebih 5 tahun terakhir selalu hanya menghadirkan Ari Lasso. Karena itu repertoar yang dibawakan lebih banyak dari album-album Dewa era 90an. 

Sebenarnya saya juga senang dengan formasi awal Dewa 19. Album Pandawa Lima sampai saat ini masih bercokol di urutan pertama pada daftar pribadi album Dewa paling favorit. Namun saya juga kangen mendengar lagu-lagu di dua album Dewa pada awal 2000an dibawakan secara live. Dari hasil googling, panggung Dewa 19 reuni bersama Ari Lasso dan Once terakhir terjadi di Malang pada tahun 2016.


Saya lupa-lupa ingat kapan terakhir saya menyaksikan Dewa dengan formasi Once. Saya hanya ingat satu momen menyaksikan Dewa dengan vokalis Once yakni di Cafe Lamborghini, Jakarta di periode awal 2000an.
Sabtu, 30 Desember 2017

Lagu-Lagu Indonesia Terfavorit Sepanjang 2017


Kembali lagi ke ritual menyenangkan menjelang akhir tahun yakni menyusun lagu-lagu favorit yang dirilis sepanjang tahun. Tahun ini menginjak tahun kesebelas saya membuat daftar musik-musik favorit tahunan, yang dulu saya mulai di almarhum Multiply.

Biasanya lagu-lagu yang sudah terpilih saya susun dalam satu playlist. Di zaman Multiply dan era-era awal menulis di Madahbakti, saya membagikan playlist untuk dapat diunduh. Dalam empat tahun terakhir seiring dengan konsumsi streaming semakin besar, saya menyediakan playlist di berbagai layanan streaming. Namun di tahun ini, saya mengalami kesulitan saat ingin memasukkan semua lagu favorit dalam satu playlist.

Alasan pertama, karena musisi dan band Indonesia menyebarkan musiknya dalam berbagai platform yang berbeda-beda. Ada yang hanya menggunakan YouTube, ada yang menjadi pengguna Bandcamp yang setia, ada yang lebih nyaman di Soundcloud saja, ada juga yang sama sekali tidak tersedia dalam ranah digital. Alasan kedua, setelah saya sortir jumlah lagu-lagu terfavorit, ternyata ada lebih dari 50 lagu yang terdiri dari berbagai genre musik. Jadinya kalau dipaksakan dalam satu playlist yang sama juga akan terdengar acak dan membutuhkan komitmen waktu yang cukup besar untuk mendengarkan dari awal hingga akhir.

Karena itu, untuk lagu-lagu Indonesia terfavorit tahun ini saya mencoba untuk menyusunnya berdasarkan kategori genre dan menulis daftarnya saja. Jadi tidak lagi tersusun dalam sebuah playlist. Jika kalian menyukai beberapa lagu yang ada dalam daftar ini, silakan masukkan lagu-lagu tersebut dalam playlist pribadi. Semua lagu dalam daftar ini dirilis dalam periode Desember 2016 hingga Desember 2017.

2017 adalah tahun yang sangat dinamis bagi musik Indonesia. Dari munculnya bintang-bintang baru, album-album yang lama dinantikan akhirnya dirilis juga, konser-konser dan festival musik yang kerap habis terjual tiketnya dan selalu dipenuhi penonton, menjamurnya tempat pertunjukkan berskala kecil di ujung-ujung Jakarta yang menjadi kawah candradimuka bagi band-band kotamadya sekitar, beragam kolaborasi yang menyegarkan, lagu-lagu Indonesia yang mendulang puluhan juta view di YouTube hingga perayaan kebangkitan musik-musik Indonesia lama.

Salut untuk semua musisi Indonesia yang berkarya sepanjang tahun ini. Bersulang untuk musik Indonesia yang lebih baik lagi di 2018.


Kolaborasi 


Manual Hidup Hepi Bab 1.1 - Rand Slam x Jason Ranti 


OM PMR feat Kunto Aji - Too Long to be Alone


Lazuardi - Zeke Khaseli & Yudhi Arfani & Cholil Mahmud


Perbatasan - Filastine & Nova 


Tigapagi & Danilla - Tidur Bersama


Gelembung Kaca - Puti Chitara & Cholil Mahmud 


Sweet Talk - Sheryl Sheinafia & Rizky Febian feat.. Chandra Liow


Sembunyi - Frau & Restu Ratnaningtyas


Check Your People – Morgue Vanguard x Doyz 



Indie Rock/Alternative


Rangkum – Polka Wars


Fana – Mooner


Amelie – Barefood


Meramu - Danilla


Meranggas – Pelteras


Void - Heals


Highway – Jaminan Mutu


We’re Lot Like You – Hightime Rebellion


Inner Space – Gud Hardan


Is It the Answer – Reality Club


Rintik – Pandai Besi


Menit – Anomalyst


Preclear  - Glaskaca


I’m Ok - Suasanasabtupagi


Surfin’ Java – The Mentawais



Indiepop


Yesterday Is Gone - The Cottons


Coolibah ’97 – Moonbeams


Out of Line – Bedchamber


Lagu Pagi  - Cleve


Singgah Dunia – Grup Musik Hari Libur


Then I Put My Lips On Your Head – Humsikk


I Am You – Secret Meadow




Folk 


Suci Maksimal – Jason Ranti


Mainan – Adrian Yunan


Love Is  - Duta Pamungkas feat. Achi Hardjakusumah


Bapak - Iksan Skuter 


Lagu Wajib - Sisir Tanah


Soon Finland - The Girl with the Hair


Puisi Pagi - MarcoMarche 




Pop


Senang – MALIQ & D’Essentials


Bad Company – Rendy Pandugo


Remaja – HIVI!


Selalu Muda – Payung Teduh


Nostalgia – Calvin Jeremy


Antri Yuk - Nonaria




Hip Hop 


Ayat – Rand Slam


Third Freestyle – Yosugi feat. Shotgundre


Sans Sheriff – Juta


Dalli Nestra – Senartogok


Cozy - Basboi





Soul/R&B


I Like U - NIKI


Tersenyumlah – Dimas Pradipta feat. Adinda Shalahita & Rayi Putra


Katakan Saja – Revo Marty


Let Me - Teddy Adhitya


Agis Kania – Baby You


Pretty Girl – Rayi Putra


Pure Fantasy – Atlesta


Wreck This Journal – Coldiac


Let Go – Emir Hermono feat. Daaliah




Jazz


Suatu Saat Di Jakarta (Trio Version)  - Johannes Rusli & Andy Gomez feat. Nesia Ardi, Odi Purba & Elfa Zulham


Transition – Rafi Muhammad


News of the Weird – Kristian Dharma


Dimensions – Gerald Situmorang


Stand Still - Jordy Waelauruw feat. Kunto Aji



Electronica


East Indies – Bottlesmoker feat. Kronutz


Un Deux Trois – Mantra Vutura


It’s Gonna Be Alright – Logic Lost


Only You – Eigengrau


Fin – Arrio



Ska

Lhaiki - Sentimental Moods



New Age


Gardika Gigih - Kereta Senja




Kamis, 03 Agustus 2017

Tiba Tiba Suddenly Konser Again Efek Rumah Kaca

Tiba Tiba Suddenly Konser dari Efek Rumah Kaca tahun lalu sepertinya meninggalkan kesan yang manis bagi banyak orang. Saat publik mengetahui bahwa vokalis Cholil Mahmud saat ini sedang berada di Indonesia, banyak komentar yang masuk di akun media sosial ERK yang meminta kami untuk kembali membuat konser dadakan. Lucu juga kedatangan Cholil sementara waktu ke Indonesia jadi identik dengan konser dadakan. Permintaan pun semakin bertambah saat kami merilis jadwal di bulan Juli dan tidak ada satu pun jadwal yang berada di Jakarta. 

Karena desakan permintaan yang begitu banyak ditambah dengan jadwal ERK sejauh ini yang tidak ada yang di Jakarta, maka saat direktur RURUradio, Oomleo mengajukan ide untuk membuat konser dadakan untuk kedua kalinya, tidak pikir panjang saya mewakili manajemen ERK, langsung mengiyakan. 

Karena jadwal akhir pekan Efek Rumah Kaca sudah penuh maka mau tidak mau konser kembali diadakan di hari kerja seperti tahun lalu. Jaman sekarang penduduk Jakarta juga semakin gemar bersenang-senang hingga larut malam di hari kerja sementara besok pagi kembali beraktivitas. 



Seminggu sebelum hari H, kami baru bergerak mencari sponsor dan tentu saja tidak ada brand yang menyanggupi mengucurkan uang dalam hitungan hari. Akhirnya seperti Tiba Tiba Suddenly Konser tahun lalu, Tiba Tiba Suddenly Konser Again juga diselenggarakan secara mandiri tanpa sponsor atau donatur. 

Untungnya keluarga besar Efek Rumah Kaca dan RURUradio memiliki tim yang sigap dan tangkas yang terbiasa kerja mepet deadline dan mepet uang juga. :D Beberapa persoalan teknis yang akan membuat budget membengkak dengan cepat dipangkas. Begitu juga dengan ide-ide konten yang akan ditampilkan di panggung yang dirasa terlalu membutuhkan usaha yang banyak, juga ditiadakan.

Khusus mengenai konten, sebisa mungkin kami tidak mau mengulang konsep yang sudah digunakan pada Tiba Tiba Suddenly Konser tahun lalu. Dalam mempersiapkan konten juga jalannya tidak selalu mulus yang membuat tegang-tegang di menit-menit akhir. Misalnya Oomleo yang hardisknya tiba-tiba ngadat saat sedang membuat teks karaoke atau saat beberapa orang yang kami minta untuk turut  hadir dan berbicara di atas panggung sampai detik-detik terakhir ternyata membatalkan kesediaannya karena masih terjebak meeting atau ada acara lainnya yang tidak bisa ditinggal. 

Kami semua maklum dengan keadaan tersebut. Karena memang semuanya serba mendadak. Jika publikasi konser tahun lalu dilakukan 24 jam sebelum acara, kali ini publikasi dilakukan H min 2 sebelum acara agar lebih banyak orang lagi yang tidak telat mengetahui info mengenai konser.

Satu hal yang selalu mengundang rasa salut adalah antusiasme dan tertibnya para penonton di Tiba Tiba Suddenly Konser Again. Dua jam sebelum tiket booth dibuka, calon penonton sudah mulai mengantri. Dalam waktu satu jam setelah penjualan tiket resmi dibuka, 1000 tiket langsung ludes. 



Penjualan merchandise resmi Efek Rumah Kaca dan juga sablon t-shirt konser dari teman-teman Grafis Huru Hara juga laris manis bahkan sebelum konser dimulai. Sepanjang konser juga para penonton kompak untuk terus duduk agar pandangan ke panggung lebih enak menyesuaikan keadaan panggung yang tidak begitu tinggi. 





Aksi duduk ini pun akhirnya kalah juga dengan irama dangdut kontemporer dari bintang tamu kejutan OM PMR. 






Total durasi konser kurang lebih 4 jam dengan penonton sebanyak 2500 orang. Semua puas dan senang. 




Semua foto oleh Yose Riandi
Selasa, 04 Juli 2017

Playlist Lagu-Lagu Lokal Favorit di Paruh Pertama 2017

Mulai tahun ini sebisa mungkin saya mencatat semua rilisan musik dalam negeri dengan membuat folder lagu-lagu lokal yang dirilis dalam satu bulan yang sama. Informasi rilisnya biasanya saya dapat dari media, blog, post media sosial dari para kerabat hingga komen-komennya yang terkadang suka memberikan info menarik.

Dari folder yang ada lalu saya memilah menjadi lima puluh lagu lokal favorit sejauh ini di paruh pertama 2017 dalam playlist Setengah 17 ini. Sebenarnya masih ada beberapa favorit yang tidak masuk dalam playlist dikarenakan lagu dan albumnya tidak tersedia secara resmi di kanal-kanal streaming music pada umumnya. Ada yang memang belum atau mungkin tidak mau mengunggah lagu dan albumnya di berbagai toko digital namun juga ada yang sepertinya masih lebih nyaman mengunggah lagunya di Soundcloud dan juga Bandcamp. Agak disayangkan bagi mereka yang tidak tersedia di digital karena lagunya jadi tidak bisa 'dipamerkan' di Path. :p

Untuk rilisan musik lokal, sejauh ini 2017 terasa lebih meriah dibandingkan tahun lalu. Cukup banyak pendatang baru yang merilis single atau album di tahun ini. Sementara itu, nama-nama lama ada yang merilis karya baru dengan kualitas yang semakin membaik. Menyegarkan.


Perlu saya ingatkan juga bahwa playlist ini mungkin terdengar agak acak karena berisi berbagai genre yang saling berseberangan. Ada yang Pop banget, ada yang Indie Rock dan turunannya, lalu ada Jazz hingga Hip Hop dan RnB. Dengan keberagaman rilisan lokal di paruh pertama tahun ini, saya jadi sangat antusias menunggu rilisan-rilisan lokal lainnya pada sisa 2017.

Senin, 12 Juni 2017

[Mixtape] Sedatif Ringan

Mixtape terbaru yang berisi lagu-lagu yang mungkin dapat sedikit menenangkan para pengidap Aerofobia atau orang-orang yang selalu cemas dan takut saat melakukan penerbangan.

Saya sendiri tidak takut terbang malah biasanya sangat menikmati selama penerbangan. Walaupun di beberapa pesawat yang saya naiki tersedia perangkat hiburan audio visual, biasanya saya lebih banyak menghabiskan waktu untuk mendengar lagu atau playlist sendiri yang dapat didengar offline pada handphone.

Tahun 2010 saya juga pernah membuat mixtape yang kurang lebih sama temanya, yakni lagu-lagu yang cocok didengar saat sedang menatap rangkaian awan dari dalam pesawat. Jadi bisa dikatakan mixtape Sedatif Ringan ini merupakan kelanjutan dari mixtape terdahulu.

Selain cocok dinikmati saat sedang berada di atas pesawat, mixtape ini sepertinya juga dapat menjadi pengantar menghanyutkan untuk tidur atau teman yang baik untuk kegiatan membaca buku.

Selamat mendengarkan.

Kamis, 09 Maret 2017

[Playlist] Angkatan 97


Dalam tiga bulan pertama di tahun 2017 ini saya kerap mendapati berbagai artikel di media atau blog musik internasional yang membahas lagu atau album yang tahun ini berulang tahun ke dua puluh. Kalau dilihat dari list, tahun 1997 memang dipenuhi rilisan-rilisan musik yang hingga kini masih jadi perbincangan dan memiliki pengaruh yang besar.




Situasinya mirip dengan tahun 1969 atau 1971 yang banyak dinilai sebagai tahun terbaik musik. Dari sini, saya lalu mengambil kesimpulan: rilisan musik tahun ganjil biasanya lebih bagus dan esensial dibandingkan rilisan tahun genap. Contoh paling mudah: di dunia musik internasional, album Sgt. Pepper's Lonely Hearts Club Band yang kerap dilabeli sebagai album The Beatles terbaik dan juga album terbaik yang pernah direkam sepanjang masa juga dirilis di tahun ganjil, yakni 1969. Sementara itu album yang dilabeli sebagai album terbaik Indonesia sepanjang masa, soundtrack film Badai Pasti Berlalu dirilis di tahun ganjil 1977.

Kembali ke tahun 1997, di Indonesia kala itu adalah masanya musik pop Indonesia arus utama masih terdengar keren.




Ada Dewa 19 dengan Pandawa Lima yang sukses baik dari segi artistik maupun komersial. Hal yang sama yang terjadi pada grup Potret melalui album II dan Protonema dengan album November. Ada juga kolaborasi Chrisye dan Guruh Soekarno Putra yang mencapai puncaknya. Atau debut album dari para pendatang baru yang menjanjikan seperti Reza, /rif atau Flowers.




Tahun 1997 juga tahun dimana musik alternatif muncul ke permukaan khalayak umum. Terima kasih untuk MTV Indonesia yang kala itu memutar video musik dari band-band alternatif seperti Cherry Bombshell atau Kubik.

Dunia musik Indonesia di sepanjang tahun 1997 bertambah semarak dengan kehadiran barisan one hit wonder. Contoh paling signifikan hits "Mungkinkah" dari Stingky yang meraup penjualan hingga satu juta copy. Ada juga "Kasih Jangan Pergi" dari band Bunga. Lagu ini naik popularitasnya di 1997 seiring kepergian salah satu personilnya, Galang Rambu Anarki, anak dari Iwan Fals. Barisan one hit wonder lainnya di 1997, antara lain "Pesawatku" dari Memes, "Damai" dari Wayang hingga "Ada Cinta" dari Bening.

Berdasarkan banyaknya lagu hits dan rilisan yang bagus sepanjang tahun, dapat saya katakan bahwa 1997 adalah tahun yang musikal. Mungkin juga sebagai tahun dengan rilisan terbaik di sepanjang 90an.

Tahun 1997 bagi saya pribadi juga tahun spesial karena di tahun itu untuk pertama kalinya saya mulai ngeband, setelah sebelumnya hanya belajar gitar dan bas saja tanpa ada praktek. Saat itu saya masih duduk di bangku SMP. Saya masih ingat saat pertama kalinya latihan di studio, lagu pertama yang kami latih saat itu "Bobo" dari Netral yang saat itu baru dirilis. Lagu ini pada akhirnya menjadi salah satu lagu Netral terfavorit hingga saat ini.


Karena berbagai alasan itulah, saya membuat playlist ini sebagai penghargaan saya terhadap tahun musik di 1997. Saat mulai menyusun playlist ini, saya sempat merasa khawatir tidak banyak lagu Indonesia tahun itu yang tersedia di digital. Ternyata hampir semua lagu yang saya ingin masukkan ke playlist telah tersedia. Yang tidak ada hanya "Pelangi Semu" dari The Fly yang juga menjadi hits di tahun 1997. Lalu yang juga tidak tersedia, album solo perdana Dewa Budjana Nusa Damai yang sering saya dengarkan juga di kala itu. Begitu juga dengan one hit wonder Sinikini "Dan Senyumlah" tidak tersedia di digital. Selain itu, hits "Ada Cinta" juga tidak tersedia dari penyanyi aslinya. Yang ada versi Sm@Sh. Yah daripada tidak ada sama sekali lagu tersebut jadinya saya masukkan saja versi tersebut ke playlist.

Selamat mendengarkan playlist ini dan selamat bernostalgia, teman-teman angkatan 90an. :D


-->